Sabtu malam, 21 Desember 2011                         To: Dimas                         Yg d sttus.mu itu tntang siapa hayyo?...

Cinta Itu Nggak Sopan

By | Sabtu, Agustus 25, 2012 Leave a Comment
     Sabtu malam,21 Desember 2011
                       
To: Dimas
                        Yg d sttus.mu itu tntang siapa hayyo??
                        From: Dimas
                        Hayyo tntang siapa
To: Dimas
                        G usah bolak-balikin prtanyaan deh..!
                        From: Dimas
                        Pertanyaan g usah di bolak-balik deh
                        To: Dimas
                        Y ellah,nyesel punya tmen kya Dimas.. :P
                        From: Dimas
                                Nyesel pnya tmen ky aku??
                        Knp?krn aku bkn ank yg popular,bkn ank yg pnya sgalanya??
abis itu kmu nysel pnya tmen ky aku?!
                       

From: Dimas
                                Aku kra kmu anknya g plih2x tmen
                        Klo skrg nyesel knp dlu mau berteman ma aku?!!

                        From: Dimas
                                Kmu pkir aku g nysel pnya tmen ky kmu??Tmen yg cma bsa bkin skit ati..
                        Jngn prnah sms aku lgi dan nyapa aku di skolah!!!!!

                                                            *****
                Aku mengingat lagi kejadian malam itu,21 Desember 2011.Selalu saja dia salah paham.Aku tak bermaksud menyesal sungguhan memiliki teman seperti Dimas,dia salah paham!

            Aku hanya bercanda,aku bilang padanya bahwa aku menyesal punya teman sepertinya,lantaran aku jengkel padanya karena ia selalu saja membolak-balik pertanyaan.
            Tapi mungkin itu salahku juga,mungkin candaanku itu terlalu pedas.Aku salah,dia pun juga salah.Bodohnya aku tak membalas sms Dimas dengan kata maaf,hingga akhirnya hingga sekarang komunikasi diantara kami benar-benar terputus.


            Malam itu aku sungguh tak memeliki akal untuk membalas smsnya.Pikiranku sedih,perasaanku tak jelas.Tengah malam ngantuk mulai menyerangku,aku sedang smsan dengan Dimas dan dua orang sahabat cewekku lainnya.

            Asyik sms dengan dua sahabatku sambil menunggu balasan sms dari Dimas,tak tahunya balasan smsnya seperti itu.

            Sudahlah!Aku tak mau mengingat sms itu lagi,diingat hanya membuat sakit hati dan dendam yang memuncak pada mahluk cungkring bernama Dimas itu.

                                                                        ****
            Jam yang terpajang di depan kelas menunjukan pukul 07:50.Gita—salah satu sahabat dekatku,baru saja menapakkan kakinya di lantai kelas IX D yang tak lain adalah kelas kami.Ia segera saja menghampiri aku dan Hanna—sahabat dekatku yang lain.Ia langsung ikut ngobrol.

            Dikelas IX D ini,kehangatan,keakraban pertemanan terjalin.Beberapa anak ngobrol yang lainnya langsung ikut nimbrung,fine-fine saja,dan mereka langsung nyambung satu sama lain

            Dengan anak yang bukan teman dekatnya pun bisa akrab ngobrol kesana kemari.Aku senang masuk kelas IX D.IX D itu bagiku special,berbeda dengan kelas-kelas lainnya,kebanyakan kelas IX lainnya memiliki beberapa gang dalam satu kelas,dan gang itu biasanya bermusuhan.

            “Sssttt..Da,itu si Awan keren banget.” Ucap Gita menggodaku.Aku hanya tersenyum simpul sambil sekilas melihat kearah Awan.
            “Eh,kamu sudah sms si Awan belum?” Tanya Gita padaku.Aku menggeleng.
            “Lho,kenapa?kamu kan sudah aku kasih nomernya.”
            “Males ah,biar dia duluan yang sms aku.Cewek kan jaga gengsi,aku nggak kaya mereka-mereka yang genit-genit,yang caper banget sama cowok.Kalau aku sms Awan duluan,ntar dia kira aku nggak ada bedanya sama anak-anak centil itu.” Ucapku sok jual mahal.
            “iya sih,cewek itu harus jual mahal.Menjaga harga diri.” Ucap Gita menyetujui pendapatku.

                                                            *****
            Sejak masuk kelas IX D anak cowok yang paling mentereng buat aku adalah Awan.Dia cakep,putih,tinggi,gayanya tu keren banget,anak orang kaya lagi.Banyak anak cewek yang nge-fans ma dia.
            Aku akui dia emang cakep and cool,tapi entah selama enam bulan sekelas sama dia,aku rasa dia nggak menempati ruang special dihatiku.

            Karena saat itu aku masih suka sama si cungkring—Dimas.Kecewanya aku sama Dimas,bikin aku benar-benar benci dengan dia.Dan saat tanggal 21 Desember itu,cintaku sudah mulai pudar,dan kini aku benar-benar tak mencintainya lagi.

            Saat cintaku buat Dimas pergi jauh dan aku rasa sulit untuk kembali,nggak ada cowok yang menempati posisi Dimas sebelumnya.

            Hingga aku mencoba ngefans sama cowok hanya untuk sekedar ngefans dan kesenangan saja.Dan cowok yang jadi idolaku itu adalah Awan.

            Aku nggak suka sama dia,nggak cinta.Aku hanya sekedar ngefans saja.Apanya yang membuat aku ngefans sama dia,aku nggak tahu.
           
                                                *****
            “Kalau dia juga suka sama kamu gimana?” Tanya Gita saat diperpustakaan.
            “Nggak usah bikin aku berharap sama dia deh!” Ucapku ketus tanpa melepas pandanganku pada buku Sains dan Teknologi yang tengah aku baca.

            “Lho,berharapkan boleh-boleh aja Da.” Ucap Hanna.

            “Nggak mungkin dia suka sama aku.Cowok cool and cakep kaya dia seleranya pasti tinggi.Kamu bilang dia pernah nembak Jihan.Cuma Jihan kan yang pernah dia tembak di sekolah ini?Kita kan tahu seberapa perfectnya Jihan.Cantik,tinggi,pintar,kaya.”

            “Mungkin aja dia suka sama kamu.Kamu tahu,dia sering ngliatin kamu.Ya,walaupun aku sering Tanya ke dia,kalau lagi pelajaran dia ngliatin kamu atau Gita dia jawabnya ngliatin jendela.” Ucap Hanna sedikit menahan tawa.

            “Jual mahal Da.Dia tu jual mahal,aku yakin dia ngliatin kamu.” Ucap Gita.
            “Nggak tahulah,nggak usah ngomongin dia.Kita ke perpus itu buat baca and pinjem buku,bukan buat ngomongin dia.”
                                                            *****
            Aku kira juga begitu.Tiap pelajaran dia sering melihat kearah bangkuku dan Hanna atau bangkuku dan Gita.Bingung ya?Aku terkadang duduk dengan Hanna dan terkadang duduk dengan Gita.

            Tapi aku rasa saat dia melihat kearahku dan Hanna atau kearahku dan Gita.Dia melihat Hanna atau Gita,bukan aku.Lantaran yang cantik di IX D kan Gita dan Hanna.

            Tapi..Saat aku jalan bareng Tyas,teman akrabku dari kelas IX G lalu aku berpapasan dengan Awan,dia juga melihat kearahku.Namun aku pikir dia melihat Tyas,Tyas kan orangnya juga lumayan cantik.
            Ah,tidak!Aku hanya ngefans dengan Awan,aku tak boleh terlalu berharap dan suka padanya.Aku tak mau kecewa lagi.Apalagi kecewa itu seperti saat aku kecewa dengan Dimas.Sakitnya bukan main.Ya..Aku hanya ngefans dengannya,tak lebih dari itu.Tapi…itu mungkin…

                                Aku pernah jatuh cinta..
                        Indah ku rasakan namun berakhir kehancuran
Sejak saat itu aku telah menutup dan mengunci hatiku rapat-rapat hingga tak ada secelah  lubangpun yang dapat dilalui oleh kata cinta
                        Namun cinta itu tak sopan..
                        Dia datang menyusup tanpa permisi ke dalam hatiku
                        Padahal aku telah mengunci dan menutup hatiku rapat-rapat






Short Story By: Mu’allimah Rosyida (ImaRosyi)
                        8th C,SMP Muhammadiyah 1 Wonosobo
Copyright©ImaRosyi 2012

Posting Lebih Baru Posting Lama Beranda

0 komentar: