Latest Posts

GFRIEND photo Time For The Moon Night. Source: Gfriend's Official Facebook Fan Page Hello BUDDY all around the world, Time For Th...

GFRIEND photo Time For The Moon Night. Source: Gfriend's Official Facebook Fan Page

Hello BUDDY all around the world, Time For The Moon Night MV has released on April 30th 2018 and I'm still amazed and mesmerized with the MV cinematography, with the song, with GFRIENDS's outfit, with the choreo with their 6th mini album and with all about their comeback this time.
Talking about the MV, if you're real BUDDY so you will know if there 2 theory about the story line in the MV.
There two story about the MV. First, Eunha is dead and SinB, Yuju, Sowon, Yerin and Umji can meet with her at night when the moon night will come.
Second story is opposite of the first story, 5 members are dead except Eunha.
If you guys wanna read the detail of two theory, you can search it on twitter.
So, which is the true theory? Actually I don’t know, I believe with first and second theory.
But, regardless which theory is the truest theory, I believe the MV is talking about someone who miss her or his love becuase her or his love is dead and the person only can meet with her or his love in her/his dream.
Why I believe if the song about a person who miss his/her love and only can meet with her/his love in the dream ‘cause his/her love is dead?
Before I explaine it, let’s see the lyric translation
[Intro: Eunha]
The shimmering starlight shines, but you
Where are you looking at?
I think you’ll be gone soon

[Verse 1: Yerin, SinB, Umji]
Turn on the lights, my heart is dark
Today, I’m feeling sad
It seems like my presence of mind
Isn't in your heart?
I wonder when you threw me out

[Pre-Chorus: Yuju, SinB, Sowon, Yerin]
The stars shine as much as you like
I still don’t know what to do
What speech is trapped in the fog?
I'm thinking about you helplessly tonight

[Chorus: Eunha, Yuju, Yerin, SinB]
The shimmering starlight shines, but you
Where are you looking at?
I think you’ll be gone soon
The time to wait is over
I’ll send you away now
I want to secretly keep you in my room tonight
Night, night, fly through the night sky
As time time for the moon night
I’ll meet you in my dreams

[Verse 2: Eunha, Umji, Yerin, Sowon]
Should I confess my love? (confess)
I keep calling you out the window
So between you and me
I hope it narrows down tonight

[Chorus: Yuju, Eunha, SinB]
The shimmering starlight shines, but you
Where are you looking at?
I think you’ll be gone soon
The waiting time has passed
I’ll send you away
I want to secretly keep you in my room tonight

[Bridge: Yerin, Umji, Yuju]
I’m not sure if I can get close to you
I’m hesitating but I’m staying here
You don’t see how much I love it

[Chorus: Yuju, Eunha, SinB, Sowon]
It’s been a few days now since I’ve been whimpering
Where are you going?
I want to follow you right now
The moment we waited for, it’s all passed today
Tonight, I helplessly chased you
You’re out of reach and I miss you
Night, night, fly through the night sky
As time time for the moon night
I’ll meet you in my dreams

There sentence “I think you’ll be gone soon” in the lyric which I think it’s has meaning if the person’s love will dead or maybe his/her love has dead and the person not sure if she/he will meet with her/his love in another night.
Turn on the lights, my heart is dark
Today, I’m feeling sad
Although the night has come and there so much stars with sparkling lights, the person has not slept yet, so the person not met yet with his/her love in dream and the person become sad.

It seems like my presence of mind
Isn't in your heart?
I wonder when you threw me out

And suddenly the person thinking, is her/his love in another world still thinking about her/him. Then the person thinking is her/his love thinking the same?
The stars shine as much as you like
I still don’t know what to do
What speech is trapped in the fog?
I'm thinking about you helplessly tonight


I’m thinking about yoy helplessly” that sentence has meaning if the person is not really sure if he/she will meet with her/his love in the dream tonight.

The time to wait is over
I’ll send you away now
I want to secretly keep you in my room tonight
Night, night, fly through the night sky
As time time for the moon night
I’ll meet you in my dreams
The sentence “I want to secretly keep you in my room tonight” can has meaning the person will keep his/her love in the room where she/he is will sleeping. So it’s mean he/she will keep his/her love in his/her dream.
And my speculation if the person only can meet with her/his love in her/his dream was confirmed by this sentence “ I’ll meet you in my dreams.”
Another sentence that justifies my speculation is
I’m not sure if I can get close to you
I’m hesitating but I’m staying here
You don’t see how much I love it

The person is not sure if she/he can close to her/his love because the person only can meet with the love in dream. It’s realistic, how two person can become close if only meet in dream?
The person is hesitating, but she/he staying “here”, the meaning of “here” maybe in the dream. The person although hesitating still always waiting for the moon night then the person will sleep so he/she will dreaming about her/his love.
And her/his love didn’t know if the person really love doing it (dreaming) about her/his love.
It’s been a few days now since I’ve been whimpering
Where are you going?
I want to follow you right now
The moment we waited for, it’s all passed today
Tonight, I helplessly chased you
You’re out of reach and I miss you
Night, night, fly through the night sky
As time time for the moon night
I’ll meet you in my dreams

Nah, the last paragraph of the lyrics is really confirmed my speculation if there someone who has dead.
It’s been a few days now since I’ve been whimpering
Where are you going?
That sentence has meaning, the person is crying and whimpering for some moment but his/her love is didn’t come in the dram so the person asking  “Where are you going?”
I want to follow you right now” The person want to follow her/his love to the other world.
Tonight, I helplessly chased you
You’re out of reach and I miss you

The person still have not met yet with his/her love so the person feel the longing.

Night, night, fly through the night sky
As time time for the moon night
I’ll meet you in my dreams
“I’ll meet you in my dreams” but the person still believe if he/she will meet with her/his love in the dreams that come together with the moon night.

That’s all my theory about the song.
So, the first theory that spread among BUDDIES has meaning, Eunha has dead and the 5 members only can meet with her in their dream.
For the second theory, the 5 members has dead and Eunha only can meet with them in her dreams.
But their can’t always meet in every night in every dream, so the miss each other and become hesitating, but they are still trying to reach each other in the dream.











PELUK cerpen oleh ImaRosyi Dari sekian banyak sahabat perempuan yang Mina miliki, adalah Momo yang paling ia rindukan. Dari sekian ...

PELUK
cerpen oleh ImaRosyi
Dari sekian banyak sahabat perempuan yang Mina miliki, adalah Momo yang paling ia rindukan.
Dari sekian banyak sahabat perempuan yang memeluknya, adalah pelukan Momo yang membuatnya merasa aman dan nyaman.
Dari sekian banyak sahabat perempuan yang menggunakan parfum, hanya aroma parfum milik Momo yang membuatnya merasa tenang.
Dari sekian banyak sahabat perempuan yang menatapnya, hanya tatapan Momo yang membuatnya merasakan keteduhan.
Ia selalu suka ketika Momo datang mendekatinya. Memeluknya dari belakang dan mengenakan pundaknya sebagai tumpuan dagu.
Mina selalu suka ketika Momo duduk di sebelahnya lalu Momo akan menyandarkan kepalanya di pundak Mina.
Mina selalu bisa merasakan, setiap kali ia berbicara, Momo akan memerhatikannya, menatapnya lekat, meskipun Mina tak balik menatap Momo. Dan ia selalu suka dengan tatapan yang Momo berikan.
Delapan tahun kala itu usia persahabatan mereka. Momo mulai jarang melakukan semua itu.
Pada mulanya Mina berpikir, tentu saja Momo jarang melakukan semua itu karena toh mereka juga jarang bertemu semenjak mereka lulus kuliah, sibuk dengan karir masing-masing meskipun masih tinggal di bawah atap yang sama.
Namun ia mulai sadar jika Momo menjauhinya. Sejak Momo tampak selalu terburu-buru untuk berangkat kerja meski ia masuk dua jam kemudian sehingga ia akan selalu melewatkan sarapan bersama Mina.
Mina sadar betul jika Momo menjauhinya,  sejak Momo selalu pulang kerja lewat dari pukul sembilan malam dan melewatkan makan malam bersama Mina.
Dan tiap hari Minggu tiba Momo selalu pergi sebelum Mina terbangun dan pulang ketika Mina sudah terlelap.
Mina ingin bertanya tiap kali ia punya kesempatan bertemu dengan Momo barang satu menit saja “Apa saya menyinggung kamu? Ada perbuatan saya yang bikin kamu marah?”
Namun tiap kali ia ingin mengucapkannya,  pertanyaan itu berhenti di tenggorokan, tercampur dengan air mata yang ia tahan.
Mina ingin balas memeluk Momo. Meletakkan dagunya di pundak Momo. Duduk di samping Momo dan menyandarkan kepalanya.  Sebagaimana yang pernah ia lakukan ketia usia persahabatan mereka belum mencapai 8 tahun.
Namun Momo selalu menghindarinya, tanpa pernah ia tahu mengapa.
Pada usia persahabatan mereka yang ke-11 tahun. Mina menikah dengan kekasihnya yang sudah ia pacari selama tiga setengah tahun.
Di hari pernikahannya, semua sahabatnya tersenyum lebar dan memeluknya erat. Namun tidak dengan Momo. Perempuan itu,meski tersenyum lebar dan tampak bahagia tetapi tidak memeluknya.
Momo hanya meletakkan dagunya di pundak Mina sambil menepuk punggungnya. Ada jarak antara tubuh keduanya. Mina sangat menyadari itu.
Itu bukan pelukan yang biasa Momo berikan. Bahkan itu bukan pelukan.
Hari itu, dari sekian banyak sahabat perempuan yang hadir di pernikahannya,  cuma Momo yang tidak memeluknya. 
Empat tahun setelah Mina menikah. Giliran Momo yang melepas masa lajangnya.
Kala itu, Mina merasakan kebahagiaan yang Momo rasakan. Ia memberikan senyum dari hati yang terdalam untuk sahabatnya. Namun ketika Mina hendak memeluk Momo, perempuan itu buru-buru memegang pundaknya, menepuk-nepuk lembut, tersenyum lebar dan berkata “Terimakasih sudah datang.”
Hanya itu.
Tidak ada pelukan yang terjadi di antara keduanya pada hari pernikahan Momo, sebagaimana tidak ada pelukan di hari pernikahan Mina.
Kejadian itu terulang kembali. Sehari yang lalu. Ketika Mina bertemu dengan sahabat-sahabat masa SMA-nya termasuk Momo.
Adalah Momo satu-satunya orang yang tidak memberikannya pelukan ketika pertamakali bertemu setelah bertahun-tahun sama sekali tidak berjumpa.
Adalah Momo satu-satunya orang yang tidak memeluknya, ketika sekumpulan sahabat itu mengakhiri pertemuan mereka.
***
Pesawatnya take off jam 10.
Tapi transit dulu di ..... 2 jam.
Mau cari yang langsung nggak ada.

Momo menatap layar ponselnya. Membaca ulang pesan dari Mina yang ada di grup kelas SMA-nya.
Jam 10.
Momo mengulang pesan itu dalam hati lalu melirik jam di dinding kamarnya. Pukul 8:45.
Momo meletakkan ponselnya di atas meja. Memutar-mutarnya. Kakinya bergerak-gerak tak beraturan. Gugup. Panik. Bimbang. Semua menjadi satu.
Tidak perlu menyusul. Batinnya.
Ia melirik lagi jam di dinding. Satu menit lewat.
Tapi, saya nggak tahu bakal bertemu dia lagi kapan. Gimana kalau ternyata kemarin jadi pertemuan terakhir?
Momo cepat-cepat menggeleng.
Masih ada kesempatan lain. Meski harus menunggu hingga lima atau sepuluh tahun lagi. Lanjutnya kepada dirinya sendiri.
Momo mengejapkan kedua matanya kuat. Menarik napas dalam-dalam.
Ia merindukan perempuan itu yang pundaknya selalu terasa nyaman ketika ia gunakan untuk menyandarkan kepala.
Ia rindu perempuan itu yang pinggangya terasa begitu ramping tiap kali ia memeluknya dari belakang.
Ia rindu perempuan itu yang akan selalu menepuk kepalanya lembut atau mengusap pipinya dengan telapak tangan yang terasa begitu halus tiap kali ia meletakkan dagu atau menyandarkan kepala di pundaknya.
Ia rindu perempuan itu yang selalu bisa tertawa lepas tiap kali berbicara dengannya.
Tidak! Saya tidak perlu menyusul dia. Saya tidak perlu memeluk dia.
Ia rindu. Namun ia tidak mau lagi melakukan semua itu.
Ia rindu. Namun ia tidak bisa melakukan semua itu lagi.
Ia rindu. Namun ia tidak bisa membiarkan dirinya melihat perempuan itu lagi.
Tidak boleh. Karena jika Momo kembali memeluknya, atau menggunakan pundaknya sebagai sandaran kepala, perasaan yang bersemayam di hatinya selama 20 tahun ini tidak akan pernah pergi.
Sembilan tahun lamanya Momo berjuang mati-matian untuk membunuh perasaan yang tumbuh di benaknya. Namun Momo sadar betul bahwa perasaan tersebut tidak pernah mati barang sehari saja.
Ia sakit ketika harus menjauhi perempuan itu. Dalam batin ia berdarah-darah, tiap kali melihat kekecewaan Mina tiap kali ia menghindari sarapan dan makan malam bersama. Ia menjerit perih ketika di hari pernikahan Mina, ia tidak bisa memeluk perempuan itu. Dan ia hampir mati berdiri ketika ia tidak mengizinkan Mina untuk memeluknya di hari pernikahannya.
Ia sudah sejauh ini. Sembilan tahun menghindari sahabat karib yang membuatnya jatuh cinta. Momo tidak mau perjuangannya itu sia-sia.
Jam dinding di kamarnya berdenting sembilan kali membuat Momo terperanjat. Spontan ia buka kedua matanya.
Pukul sepuluh Mina akan kembali ke Paris Sementara untuk dapat mencapai bandara Momo harus menempuh waktu satu jam.
Sekali ini saja.
Batin lain dari Momo berucap.
Bagaimana kalau setelah ini saya tidak bisa bertemu dengan dia sama sekali?
Ya, kali ini saja.
Tidak apa-apa.
Momo bergegas berdiri dari duduknya. Menyambar kunci mobil pada gantungan di dinding dalam sekali raih. Dengan buru-buru mencari suaminya. Ia dapati lelaki yang telah ia nikahi selama dua tahun itu sedang sibuk di dapur.
“Hai, saya ada keperluan sebentar. Mobil saya pakai, ya?” Ia melambai-lambaikan kunci mobil.
“Mau ke mana, sih? Kayak buru-buru banget.”
“Ada keperluan sebentar. Jam 12 saya pulang, kok.”
Suaminya mengangguk. “Oke. Jangan makan siang di luar, lho. Saya sedang masak soalnya.”
Momo tersenyum lebar. “Beres.”
Ia bergegas pergi tanpa mencium atau memeluk suaminya.
****

Ia tidak tahu di terminal mana Mina menuju. Ia tidak tahu pesawat apa yang kiranya bakal Mina gunakan.
Ia hanya mengira-ngira, mencoba mencari tiket pesawat hari ini melalui situs pemesanan tiket online. Ia cari tiket pesawat dengan tujuan Paris berangkat pukul 10 dan bakal transit di... selama dua jam.
Sialnya ada tiga maskapai berbeda dengan terminal yang berbeda yang memiliki detail sama persis.
Momo melirik jam tangannya. Pukul 9:35. Dua puluh menit lagi Mina akan pergi. Sementara itu bandara ini terlalu luas untuk diputari hanya dalam waktu 20 menit.
Ia berlari-lari dan kadang berjalan cepat. Memerikasa seluruh ruang tunggu dan memerhatikan orang-orang yang antre di bagian pemeriksaan terminal. Ia menengok ke kanan dan ke kiri. Berputar-putar seperti orang menari.
Ia tidak tahu baju apa yang Mina kenakan hari ini. Namun dari ratusan orang, tidak ia dapati satu sosok yang mirip dengan Mina atau barangkali ia melewatkannya,mulai lupa akan sosoknya karena sembilan tahun menjauhinya.
Pukul 9:45 ia tiba pada terminal terakhir. Lima belas menit waktu yang tersisa dan ia tidak yakin jika Mina masih berada di ruang tunggu. Ia tahu betul bahwa Mina adalah orang yang tepat waktu. Pada setiap pertemuan dan janji yang dibuat, Mina akan hadir 15 menit sebelum waktu yang telah ditentukan. Barangkali Mina sekarang sudah berada di pesawat.
Terengah-engah dan merasai jantungnya bakal lompat dan menembus dada kirinya, dengan lunglai Momo  menuju pintu pemeriksaan setelah tidak mendapati sosok Mina di ruang tunggu.
Sambil berkacak pinggang dan mengatur napasnya, diperhatikannya orang-orang yang antre menunjukkan tiket pesawat.
“Momo?”
Kesadarannya hampir hilang. Barangkali terlalu banyak darah yang menuju ke otaknya hingga rasanya ia hampir mampus. Ia tidak tahu siapa yang memanggilnya, yang ia tahu saat ini ia sangat lelah dan ingin merebahkan tubuhnya di lantai bandara yang mengkilat saat ini juga. Merasai lantai bandara yang ia yakin bakal terasa dingin dan ampuh untuk mengeringkan punggungnya yang dipenuhi oleh keringat.
Namun spontan saja ia memutar badannya, menatap ke arah sumber suara.
Dengan wajah yang menampakkan kesakitan karena masih ngos-ngosan, Momo mencoba terseyum manis meski akhirnya yang ia berikan adalah senyum getir dan meringis macam ibu hamil yang sedang melahirkan bayi dengan posisi sungsang.
“Hai.” Momo mencoba menyapa Mina ramah.
Mina tersenyum kikuk. “Kamu, habis ngantar siapa?”
Momo menggeleng. “Saya nggak habis ngantar siapa-siapa. Tapi sedang mengantar teman.” Ada jeda satu detik sebelum ia melanjutkan ucapannya, “kamu.”
Kedua alis Mina terangkat. Ia diam beberapa detik sebelum akhirnya tersenyum antara malu bercampur geli.
“Kok tahu kalau saya di terminal ini?”
“Saya hapal bau parfummu.”
Mina tersenyum lebar. “Masa ia bisa kecium sejauh itu?”
Momo mengangguk. “Penciuman saya, kan, tajam.”
Mina terdiam. Mengalihkan pandangannya dari Momo dan tersenyum geli.
“Saya tahu kamu mau bilang kalau saya mirip anjing pelacak.”
Mina tersenyum lebar. “Saya nggak bilang kayak gitu. Kamu yang bilang.”
“Ya kamu nggak bilang, tapi mikir gitu, kan?”
Mina terkekeh. “No, saya nggak mikir gitu.”
“Halah, taik! Asal kamu tahu, saya terlalu imut buat jadi anjing pelacak, lebih cocok jadi puddle.”
Mina menutup mulutnya dengan sebelah tangannya, tertawa lepas. Wajahnya yang putih pucat seketika memerah dari ujung dagu hingga ujung kening.
Momo menelan ludah, membasahi kerongkongannya yang terasa sangat kering.
Tawa ini. Sembilan tahun ia tidak pernah melihat tawa lepas ini. Kalaupun ia sempat melihatnya kemarin, Momo sangat tahu bahwa Mina tertawa bukan karenanya. Dan tawa perempuan itu tidak serenyah saat keduanya berbincang.
Momo tersenyum lebar sambil mengela napas.
Dari pengeras suara terdengar seorang wanita memberitahukan bahwa pesawat tujuan Paris akan berangkat 10 menit lagi. Obrolan itu telah berlalu lima menit.
“Itu pesawat kamu, kan?”
Mina mengangguk.
“Kamu bisa lari,kan?”
Kedua alis Mina berkerut.
“Saya minta waktu satu menit. Buat kasih kamu sesuatu.”
“Apa?”
Momo menarik napas panjang. “Sesuatu yang kemarin lupa saya berikan.” Ucapnya sambil mendekati Mina.
Dalam sekejap mata, ia memeluk Mina. Lembut awalnya, tapi seiring waktu yang berjalan, pelukan itu makin erat.
Momo memejamkan kedua matanya. Ia rindu bau parfum ini—teh hijau. Ia rindu meletakkan dagunya di atas pundak yang tampaknya jadi kurus jika dibandingkan sembilan tahun lalu. Ia rindu pinggang yang ramping, yang ia yakin kali ini jadi lebih ramping dari terakhir kali ia memeluknya.
Mina memeluk punggung Momo erat-erat. Punggung itu terasa lebih berisi dari terakhir ia memeluknya. Barangkali menikah dengan chef membuat Momo bisa menikmati banyak makanan kesukaannya—dan Momo menyukai semua makanan.
“Maaf.” Ucap Momo lirih tapi telinga Mina tetap bisa meangkap suara lirih di tengah kermaian bandara.
Maaf bukan hanya untuk kemarin. Tetapi untuk sembilan tahun terakhir. Maaf untuk tidak pernah memeluk kamu.
Lanjutnya dalam hati.
Maaf.
Momo tidak perlu menjelaskan untuk apa ia meminta maaf dan Mina tahu betul mengapa perempuan itu meminta maaf.
Hanya kata maaf yang keluar dari mulut Momo, tidak ada embel-embel apapun,tetapi satu kata itu sanggup membuat Mina menangis seketika.
Sembilan tahun lamanya ia menunggu pelukan ini. Sembilan tahun lamanya ia menunggu kesempatan untuk dapat menghirup parfum beraroma lemon yang kuat dengan sedikit aroma apel yang lembut. Sembilan tahun lamanya ia menunggu satu orang untuk meletakkan dagu di atas pundaknya dan memegang pinggangnya yang kian mengecil.
Butuh sembilan tahun bagi Mina untuk kembali mendapatkan semua itu.
Mina mengangguk. “It’s ok.” balasnya.
Tidak! Ia tidak baik-baik saja. Ia ingin bertanya mengapa selama ini Momo berhenti melakukan semua itu. Ia ingin bertanya mengapa Momo menjauhinya. Ia ingin memukul Momo sekuat tenaga dan berteriak “Saya sakit! Sangat sakit! Dan kamu yang membuat saya merasakan semua itu!”
Namun seperti yang telah berlalu, kalimat itu nyangkut di tenggorokannya, kali ini tidak bercampur dengan air mata yang ditahan, sebab air mata yang telah ia tahan selama sembilan tahun lamanya akhirnya menetes juga.
Suara perempuan terdengar lagi dari pengeras suara. Pesawat tujuan Paris sedang take off. Namun Mina tidak segera melepaskan pelukannya dari Momo. Pelukan itu malah kian menguat.
Ia tidak peduli jika tidak jadi pulang ke Paris. Ia tidak peduli jika tiket pesawat harga dua puluh juta miliknya hangus. Ia sama sekali tidak peduli dengan semua itu.
Masih ada pesawat lain di lain hari. Masih ada uang ratusan juta di rekeningnya. Ia bisa membeli tiket pesawat lagi dengan harga berapapun yang ia mau.
Namun pelukan ini tidak dapat ia beli di toko manapun. Tidak dapat ia booking di situs online manapun. Tidak dapat ia miliki dengan harga berapapun.
Pelukan ini jauh lebih berharga dari apapun, termasuk suami dan anaknya yang telah menunggu di Paris setelah dua hari ia tinggalkan.
Dulu, sekarang, bahkan puluhan tahu lagi, tidak ada yang lebih berharga baginya selain pelukan yang telah sembilan tahun tidak ia dapatkan.
Bahkan jika setelah ini ia masih bisa mendapatkan pelukan ini sebanyak yang ia mau, pelukan ini tetap menjadi hal paling berharga buatnya. Karena cuma satu orang yang mempunyai pelukan ini, tidak ada orang lain yang memilikinya, sekalipun suami yang paling dicintainya.

Selesai di Yogyakarta, 24 April 2018  pukul 12:58